Homepage > ULASAN > Dibalik Musibah Uji Coba Roket Kendali Lumajang
Resensi
article thumbnailSejarah Panjang Pengamatan Cuaca di Indonesia

Judul Buku : BMKG, 70 Tahun Melayani Masyarakat Penulis : Tim Masyarakat Penulis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Penerbit : BMKG bekerjasama dengan MAPIPTEK Tebal : viii + 206 halam [ ... ]


Artikel Lainnya
Advertorial
article thumbnailLomba Fotografi Kiprah 50 Tahun LIPI

  Technology-Indonesia.com - Memperingati 50 tahun kiprah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) untuk bangsa, LIPI bekerjasama dengan Masyarakat Penulis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi [ ... ]


Artikel Lainnya

 

Data Pengunjung
Registered users : 5
Online : 278
Guest : 278
Members : 0

Dibalik Musibah Uji Coba Roket Kendali Lumajang

Penilaian Pengguna: / 56
JelekBagus 

 

roket_lumajangMinggu lalu, terbetik berita salah satu roket uji coba milik konsorsium dibawah Kementerian Riset dan Teknologi di wilayah Lumajang, Jawa Timur melenceng dari sasaran. Para wakil konsorsium yang melibatkan beberapa perusahaan seperti  PT Pindad, PT Dirgantara Indonesia, PT LEN, ITB, BPPT, dan LAPAN ini, Jumat malam (29/1), memaparkan kronologis kejadian.

Disebutkan, rencana uji terbang roket berjumlah 14 roket terdiri dari tipe RX 1210 single stage, dan RX 1213/1210 double stage serta RKN 200. Namun, hanya 10 roket saja yang sempat diterbangkan dan 4 roket sisanya terpaksa ditunda karena terjadi musibah. Dari 10 roket yang diterbangkan, 9 roket  terbang dengan performa sangat baik, termasuk roket tipe RX1213/1210 double stage.

Saat pengujian roket Nasional 200 (RKN 200) double stage, selongsong dari roket tersebut menimpa halaman rumah singgah atau saung penduduk dan mencederai 2 orang yang berada di dalam saung tersebut.

Kendati penyebab kegagalan masih dalam penyelidikan, namun laporan sementara menyebutkan dugaan terjadi perubahan terhadap sistem kerja fin (sirip), sistem separasi, dan kinerja sustainer.  Sementara cuaca saat itu, angin bertiup cukup kencang pada saat roket ditembakkan. Dalam serangkaian tes sebelumnya, roket dapat diterbangkan pada kecepatan angin dibawah 10 knot, namun saat itu angin bergerak dengan kecepatan 20 knot. Setelah ditunggu setengah jam, kecepatan hanya turun 15 knot. Selain masalah kecepatan angin, kegagalan juga diduga terjadi pada sensor inersia yaitu sistem yang mengatur olah gerak actuator, sensor GPS (Global Positioning System), dan kamera pengintai.

Roket Kendali

Musibah tersebut tentu saja memicu keprihatinan berbagai kalangan, karena uji coba roket kendali terbilang baru. Sebelumnya, lebih banyak dilakukan uji coba roket balistik. Roket ini  tidak memerlukan sistem kendali atau hanya diarahkan dari darat hingga mencapai posisi tertentu, lalu diluncurkan .

Berbeda dengan roket balistik, jenis roket kendali dilengkapi “mata dan otak” didalamnya, sehingga bisa diarahkan ke target lain. Mata pada roket kendali disebut seeker atau pencari target dengan teknologi  infra merah.  Sedangkan, otaknya atau  controller berisikan program-program (on board computer). Sementara actuator berfungsi menggerakkan roket. Jeni roket ini  dilengkapi pula beragam sensor sehingga dapat terbaca kondisi dan kerja roket saat itu.

Sistem kendali roket ada jenis otonomous atau sistem kontrolnya berdiri sendiri, sehingga saat diluncurkan roket sudah memiliki peta kerja sendiri.  Atau, roket kendali yang masih perlu memerlukan bantuan perintah kerja dari darat.

Sistem kendali tersebut dapat dipasang di moncong roket (canard ) yang bisa sangat responsif dengan berbagai bentuk yaitu delta, trapezium, atau square. Atau, dipasang di sirip belakang (tail control).

Sedangkan, daya dorong di bagian ekor (sistem motor) dibagi dua bagian yaitu buster dan sustainer. Buster berfungsi hanya untuk mendorong roket terbang sampai kecepatan tertentu, kemudian dilanjutkan sustainer untuk mempertahankan laju roket. Di Indonesia, sustainer menggunakan propelan dengan pembakarnya sigaret burning dengan daya bakarnya cukup lama, dan menghasilkan tenaga yang tidak terlampau besar. Keunggulan menggunakan sustainer, roket lebih mudah dikendalikan karena terbangnya tidak terlalu kencang,  dan waktu terbangnya cukup lama.

Roket kendali dapat diluncurkan dari berbagai arah tergantung kebutuhan, diantaranya diluncurkan dari udara ke permukaan (air to surface), permukaan ke permukaan (surface to surface), atau dari udara ke darat (air to ground). Sedangkan, daya jangkau bisa jarak pendek (sort range), menengah (medium range), atau jauh (long range), dengan kisaran radius 5- 1000 km.

Kelebihan roket kendali, tidak hanya untuk target tidak bergerak (point target atau area target), tapi juga diarahkan pada target bergerak, seperti pesawat tempur dan kapal musuh.

Sebelum diluncurkan, dilakukan serangkaian uji coba di darat. Dalam uji coba ini,  simulasi dilakukan menggunakan software khusus. Parameter-parameter roket yang akan diluncurkan dimasukkan dalam komputer, termasuk sistem kontrolnya juga menggunakan software tersebut. Sehingga arah kendali roket akan terlihat dalam layar komputer.

Juga dilakukan uji terowongan angin dengan memasang roket di dalamnya. Kemudian sistem kontrol dinyalakan untuk melihat arah gerak roket, baik kendali sirip, perputaran hingga kestabilan konfigurasi sistem . Tentu saja, kecepatan angin yang dipasang  harus mendekati kecepatan roket.

Meskipun  tidak menggemparkan sepertihalnya kejadian meledaknya roket di berbagai negara, nemun musibah tersebut memicu keprihatinan berbagai kalangan. Maklum saja, pengembangan roket di Indonesia telah dilakukan puluhan tahun silam, dimulai sekitar 1968 bersamaan  dengan India . Namun, dalam perjalanannya tidak semulus Negeri Gajah tersebut.

Berbagai kendala dihadapi kalangan perintis teknologi roket di Tanah Air, mulai dari political will yang memprioritaskan pada teknologi dirgantara hingga berdampak pada minimnya pendanaan dan ketersediaan bahan baku yang mendapat rintangan negara Adidaya.

Disisi lain, teknologi roket bukan termasuk bidang publik yang bisa diserap dengan mudah dari negara-negara lain, karena dapat terkait ancaman pertahanan suatu negara. Dengan kata lain, teknologi roket dari hulu ke hilir sangatlah eksklusif.

Namun, penguasaan teknologi roket tidak bisa dipandang sepele. India mampu “unjuk gigi” di bidang transportasi luar angkasa dengan meluncurkan sekitar 13 satelit, berkat roket–roket buatan dalam negeri. Bahkan, saat terjadi gerhana matahari Januari lalu, India meluncurkan  serangkaian roket untuk mempelajari dampak gerhana matahari. Sementara, Indonesia masih harus menunggu antrian mendompleng roket  India untuk luncurkan satelit hingga tahun depan. **Ap/Lea

 

Umum

article thumbnail 25 Tahun Hubungan Bilateral Indonesia-Armenia
Kamis, 21 September 2017 | Setiyo Bardono

  Technology-Indonesia.com - Perayaan Hari Kemerdekaan Armenia ke 26 yang jatuh pada 21 September bertepatan dengan peringatan ke 25 hubungan bilateral Indonesia dan...

Review

article thumbnail Dibalik Musibah Uji Coba Roket Kendali Lumajang
Rabu, 03 Februari 2010

  Minggu lalu, terbetik berita salah satu roket uji coba milik konsorsium dibawah Kementerian Riset dan Teknologi di wilayah Lumajang, Jawa Timur melenceng dari sasaran. Para wakil konsorsium yang...

 
iklantechno
Kolom
article thumbnailMembumikan Jembatan Teleportasi Einstein-Rosen
21/08/2015 | Dedi Junaedi

Seperti kisah di novel fiksi ilmiah, ahli fisika kini berusaha merakit sebuah ‘lubang cacing’ (wormhole) magnetik untuk menjadi wahana transportasi ajaib. Menggunakan teori ‘jembatan Einstein-Ro [ ... ]


Artikel Lainnya
Profil Peneliti
article thumbnail Liliana Yetta Pandi, Dra
16/03/2010

  Keahliannya memang tak bisa dianggap enteng. Yaitu mengkaji perangkat peraturan bidang keselamatan nuklir. Memegang kendali dalam bidang keselamatan nuklir mulai dijalani Liliana Yetta Pandi setel [ ... ]


Profil Peneliti Lainnya
LOMBA UNTUK JURNALIS

Info Produk
Angket
Artikel Apa Yang Anda Sukai?
 
iklanmapiptek