Homepage > Energi > Kelistrikan > WNA Rangkul Stakeholder Untuk Dukung Program Nuklir di Indonesia
Tanya Jawab
Hakteknas 2017, Pembangunan Maritim Berbasis Pengetahuan
25/04/2017

Jakarta - technology-indonesia.com - Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) tahun i [ ... ]


Lainnya
    Resensi
    Indeks Kesehatan Terumbu Karang di Indonesia
    22/11/2017

      Judul Buku : Indeks Kesehatan Terumbu Karang di Indonesia Penulis : Giyanto, Peter Mumby, Nurul Dhewani, Muhammad Abrar, dan Marindah Yulia Iswari Penerbit : Coremap-CTI, Pusat  [ ... ]


    Artikel Lainnya
    Advertorial
    Lomba Fotografi Kiprah 50 Tahun LIPI

      Technology-Indonesia.com - Memperingati 50 tahun kiprah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) untuk bangsa, LIPI bekerjasama dengan Masyarakat Penulis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi [ ... ]


    Artikel Lainnya

     

    Data Pengunjung
    Registered users : 5
    Online : 2202
    Guest : 2202
    Members : 0

    WNA Rangkul Stakeholder Untuk Dukung Program Nuklir di Indonesia

    Penilaian Pengguna: / 0
    JelekBagus 

    alt

    Kepala Batan Djarot Sulistio Wisnubroto (tengah) bersama Anggota Komisi VII DPR Kurtubi, dan Director General WNA Agneta Rising di sela Seminar World Nuclear Spotlight di Hotel JW Mariot, Jakarta, Rabu (7/2/2018)

     

    Jakarta, Technology-Indonesia.com - World Nuclear Association (WNA) bekerja sama dengan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) menggelar Seminar World Nuclear Spotlight di Hotel JW Mariot, Jakarta. Seminar ini bertujuan mempertemukan para pimpinan komunitas nuklir global dengan perwakilan pemerintah, lembaga penelitian, BUMN, industri nasional dan universitas untuk mendukung program nuklir di Indonesia.
     
    Kepala Batan Djarot Sulistio Wisnubroto mengatakan Indonesia menjadi anggota WNA sejak tiga tahun lalu. Batan memilih menjadi anggota WNA karena dari organisasi internasional ini, Batan bisa mendapatkan banyak data yang tidak bisa didapatkan secara terbuka.
     
    Menurut Djarot, WNA memiliki banyak anggotanya dari pihak swasta, mulai dari pengusaha reaktor, pengusaha bahan bakar dan pendukung lainnya. WNA juga mempunyai data yang cukup bagus dan lengkap. 
     
    “Jadi tinggal kita kalau memang, sekali lagi kalau kita memang akan membangun PLTN (Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir) otomatis kita tinggal minta data lengkap dari WNA. Kira-kira mana yang pas untuk indonesia dalam memilih pihak ketiga,” ungkap Djarot di sela-sela Seminar World Nuclear Spotlight di Jakarta, Rabu (7/2/2018). 
     
    Dalam seminar ini WNA melakukan pengenalan mengenai energi nuklir dengan mengajak beberapa anggota WNA mulai dari Rusia, Tiongkok, dan beberapa negara lain dari Uni Emirat Arab. Dalam seminar ini juga dipaparkan pemanfaatan energi nuklir di banyak negara di dunia,.
     
    Berdasarkan data Badan Tenaga Atom Internasional/International Atomic Energy Agency (IAEA) tahun 2018, Amerika Serikat merupakan negara dengan jumlah PLTN terbesar di dunia yakni 99 unit diikuti oleh Perancis di urutan kedua dengan total 58 unit PLTN. 
     
    Penggunaan energi nuklir untuk pembangkitan listrik masih didominasi negara-negara Eropa, Amerika Utara, dan beberapa negara maju di Asia seperti Cina, Jepang, India, dan Korea Selatan. Namun perkembangan penggunaan energi nuklir bergerak cukup dinamis dengan dibangunnya unit-unit PLTN baru di 15 negara. 
     
    Rencana pembangunan PLTN di Indonesia telah dimulai sejak lama. Berbagai persiapan baik yang terkait dengan pemilihan lokasi PLTN, penyiapan SDM yang andal, perhitungan keekonomian sampai evaluasi infrastruktur PLTN telah dilakukan. Berdasarkan studi tersebut, dua lokasi di Pulau Bangka telah dinyatakan layak. Studi kelayakan PLTN di Pulau Bangka ini merupakan studi kelayakan PLTN termutakhir dan tapak Bangka menjadi tapak yang paling siap sebagai lokasi pembangunan PLTN. 
     
    Pada tahun 2013, berdasarkan MoU antara BATAN dengan PLN, muncul ide untuk membangun small modular reactor komersial di Indonesia. Ide tersebut didasarkan kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan, sehingga kebutuhan listrik di pulau-pulau dengan kapasitas jaringan listrik yang kecil dapat terpenuhi. 
     
    “Sebagai tindak lanjut, BATAN sebagai lembaga yang berwenang membangun reaktor nuklir non komersial mempunyai gagasan membangun PLTN mini yang bersifat non-komersial atau Reaktor Daya Eksperimental (RDE). RDE diharapkan menjadi kunci dan jembatan menuju penguasaan teknologi industri energi nuklir di Indonesia,” ungkap Djarot.
     
    Pembangunan RDE merupakan sasaran antara yang sangat strategis untuk ketahanan energi, kedaulatan bangsa dan eksistensi negara Indonesia di masa depan. Pengembangan RDE diharapkan akan berdampak pada pengurangan ketergantungan pada bahan bakar fosil, lebih mandiri dalam pemenuhan energi, meningkatkan kemampuan industri nasional, meningkatkan daya saing dalam tatanan ekonomi regional dan global, serta meningkatkan diplomasi energi dan politik. 
     
    Di samping itu, RDE dapat menjadi instalasi acuan reaktor komersial berdaya kecil dan menengah (50 hingga 600 MWe per unit). RDE didedikasikan untuk menghasilkan listrik dan panas. Panas yang dihasilkan RDE akan digunakan untuk penelitian Energi Baru dan Terbarukan (EBT) seperti pencairan batubara, produksi hidrogen, serta untuk proses pembuatan air bersih (desalinasi). 
     
    Selain itu, RDE dapat dimanfaatkan untuk penelitian di bidang pengembangan bahan bakar torium dan enhanced oil recovery (EOR). Melalui penguasaan teknologi RDE yang termasuk PLTN Generasi IV, diharapkan Indonesia akan menjadi rujukan internasional dan berpotensi besar mengembangkan PLTN komersial ke depan. 
     
     
     

    Umum

    Cegah Korupsi Sistemik, Tiga Lembaga Matangkan Penerapan SNI ISO 37001
    Jumat, 23 Februari 2018 | Setiyo Bardono

    Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (tengah) bersama Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi dan Kepala BSN Bambang Prasetya dalam pertemuan di Gedung Bina Graha, Jakarta, pada Jumat (23/2/2018)....

    iklantechno
    Kolom
    Capaian Kinerja 3 Tahun Kemenristekdikti
    23/10/2017 | Setiyo Bardono

    Menristekdikti saat menyampaikan Capaian Kinerja Selama 3 tahun Kemenristekdikti di Gedung Binagraha, Jakarta, Senin (23/10/2017). Foto Timeh Harahap/Kemeristekdikti   Technology-Indo [ ... ]


    Artikel Lainnya
    Profil Peneliti
    Basuki Hadimuljono: Infrastruktur Handal Kunci Utama Daya Saing
    05/08/2017

      Jakarta, Technology-Indonesia.com - Infrastruktur yang handal merupakan kunci utama dalam daya saing Indonesia. Penempatan infrastruktur dalam posisi sentral kebijakan pembangunan nasio [ ... ]


    Profil Peneliti Lainnya
      LOMBA UNTUK JURNALIS

      Info Produk
      WL-330NUL, Router Terkecil di Dunia dari ASUS

      WL-330NUL, Router Terkecil di Dunia dari ASUS

      ...
      Senin, 03 Juni 2013 14:45

      Inaco Siap Hadapi Pasar Global ASEAN

      P...
      Minggu, 05 April 2015 14:09

      Wellcomm Hadirkan Pelapis Ponsel Ekslusif

       ...
      Sabtu, 12 September 2015 23:41
      Piagio Terus Gali Pasar Indonesia

      Piagio Terus Gali Pasar Indonesia

      ...
      Jumat, 04 Desember 2015 16:29
      Wellcomm Shop Merambah Pulau Lombok

      Wellcomm Shop Merambah Pulau Lombok

      ...
      Kamis, 10 Desember 2015 12:12
      Plantronic Smartwearable Teman Beragam Aktivitas

      Plantronic Smartwearable Teman Beragam Aktivitas

      ...
      Senin, 25 Januari 2016 23:07
      BIPBIP, Jam Tangan Pintar Pelindung Buah Hati

      BIPBIP, Jam Tangan Pintar Pelindung Buah Hati

      ...
      Senin, 01 Februari 2016 11:21
      Angket
      Artikel Apa Yang Anda Sukai?
       
      iklanmapiptek